6 Elemen Kunci Keberhasilan Membangun Safety Program, Manakah yang Sudah Anda Terapkan?

29 Februari 2016

Apakah di perusahaan Anda masih sering terjadi kecelakaan kerja atau bahkan cenderung meningkat setiap tahunnya? Apa yang menjadi penyebabnya? Untuk menemukan jawabannya, cobalah lihat, apakah penerapan program K3 di perusahaan Anda sudah efektif? Apakah Anda konsisten menjalankannya? Jika belum, bisa jadi safety program yang belum optimal merupakan salah satu penyebab terjadinya kecelakaan kerja di perusahaan Anda.

Apa itu safety program?

Safety program atau program K3 merupakan akar dari implementasi K3 untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat. Safety program berisi perencanaan mencakup unsur-unsur K3 yang dirancang untuk mencegah dan mengurangi kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja. Program K3 ini berisi rencana kegiatan sesuai yang dipersyaratkan oleh UU No.1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.

Rancangan safety program di setiap perusahaan tentu berbeda-beda. Maka dari itu, selain untuk pemenuhan kebutuhan persyaratan undang-undang atau peraturan K3, safety program pun harus dikembangkan berdasarkan jenis dan karakteristik serta budaya kerja sebuah perusahaan.

Source: gettyimages.com

Bagaimana cara membangun sebuah safety program yang efektif?

Agar safety program Anda berhasil dan berjalan efektif, sebaiknya perhatikan 6 elemen kunci dalam membangun program K3 berikut ini:

Elemen 1 - Komitmen dan keterlibatan manajemen

"Your employees learn by example. If they don't see you practicing good safety habits, they won't think safety is important." - Electrical Construction & Maintenance

Sebagai safety officer mungkin Anda pernah mendengar atau bahkan bertanya "Dari mana mulainya suatu implementasi K3?". Para ahli K3 pun dengan tegas menjawab, "K3 dimulai dari orang berkerah putih atau orang berdasi di perusahaan tersebut".

Ya, maksud dari pernyataan di atas adalah implementasi program K3 yang efektif harus dimulai dari top manajemen dan tim manajemen. Komitmen dan keterlibatan top manajemen dan jajaran manajemen merupakan hal paling mendasar dan penting dalam menggerakkan partisipasi pekerja dalam menciptakan lingkungan kerja yang sehat dan aman.

Komitmen ini harus menjadi prioritas utama pemimpin dan manajemen dalam mewujudkan program K3 yang efektif. Salah satu cara untuk mencapai hal ini adalah dengan menyertakan pentingnya K3 dalam misi perusahaan dan melibatkan pekerja untuk mengikuti semua prosedur K3.

Elemen 2 - Identifikasi bahaya dan penilaian risiko

Program ini berisi proses mengenali bahaya pada suatu pekerjaan, membuat identifikasi bahaya dan nilai dari risiko tersebut kemudian melakukan pengendalian terhadap risiko bahaya yang telah diidentifikasi. Tujuan dari identifikasi bahaya dan penilaian risiko ini untuk mencegah dan meminimalkan kecelakaan kerja serta meningkatkan produktivitas.

Dengan adanya identifikasi bahaya dan penilaian risiko, pekerja diharapkan dapat membedakan antara:

  1. Bahaya di tempat kerja
  2. Pekerjaan yang membahayakan, seperti pengelasan, menggerinda, dll.
  3. Bahaya lingkungan, seperti limbah B3, debu, dll.
  4. Penggunaan APD sesuai jenis bahaya dan pekerjaan

Bahaya di tempat kerja yang teridentifikasi harus dievaluasi potensial efeknya untuk menentukan prioritas pengendaliannya. Dalam penentuan prioritas, Anda dapat menggunakan sistem rating dari risiko.

Elemen 3 -  Kebijakan dan peraturan K3 harus dibuat secara tertulis

Dalam hal ini, manajemen harus bertanggung jawab untuk menetapkan kebijakan dan peraturan K3 yang jelas bagi pekerjanya. Untuk menciptakan safety culture, tanggung jawab pekerja harus dibuat secara jelas dan tertulis. Kebijakan dan peraturan K3 ini sangat penting untuk meminimalkan kekeliruan terkait pekerjaan yang berhubungan dengan K3.

Berikut daftar peraturan K3 yang harus dibuat secara tertulis:

  1. Program komunikasi bahaya (Hazard Communication Program)
  2. Program Lockout/ Tagout (prosedur pengendalian energi)
  3. Program perlindungan pernapasan (Respiratory Protection Program/ RPP)
  4. Alat Pelindung Diri (identifikasi bahaya)
  5. Program pencegahan dan pengendalian infeksi
  6. Prosedur tanggap darurat
  7. Prosedur Surat Izin Kerja Aman (SIKA) untuk pekerjaan tertentu, seperti bekerja di area panas, bekerja di ruang terbatas, dll.
  8. Keselamatan listrik
  9. Prosedur pencegahan dan penanggulangan kebakaran
  10. Program konservasi pendengaran

Peraturan K3 sebenarnya dapat disesuaikan dengan jenis usaha perusahaan. Dalam membuat kebijakan dan peraturan K3 sebaiknya menggunakan istilah yang jelas, tidak ambigu, tegas, dan lugas. Pastikan program ini dikomunikasikan kepada seluruh pekerja dan diimplementasikan di seluruh kegiatan kerja.

Elemen 4 - Pelatihan pekerja

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa pekerja baru berpotensi mengalami kecelakaan kerja dan cedera lebih besar dibanding pekerja lama. Kurangnya pengetahuan dan pengalaman, menjadi penyebab para pekerja baru mengalami kecelakaan kerja dan cedera rata-rata terjadi pada enam bulan pertama di tempat kerja.

Pelatihan K3 merupakan program yang sangat penting dalam mencegah terjadinya kecelakaan kerja. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Ismail. A (2010) menunjukkan bahwa pelatihan dapat meningkatkan kompetensi dan pengetahuan pekerja. Kompetensi dan pemahaman K3 pekerja yang mumpuni secara tidak langsung dapat meningkatkan budaya dan perilaku K3 yang akhirnya akan meminimalkan kecelakaan kerja.

Setiap pekerja baru harus mendapatkan pelatihan yang cukup sebelum melaksanakan tugas sesuai tanggung jawab yang diberikan. Pelatihan pun dilakukan untuk pekerja lama sebagai penyegaran.

Pelatihan yang diberikan harus meliputi pengetahuan dan keahlian sesuai jenis pekerjaan guna meningkatkan kompetensi pokok dan kompetensi K3.

Elemen 5 - Pelaporan dan penyelidikan kecelakaan kerja/ insiden

Apabila terjadi kecelakaan yang mengakibatkan cedera pada pekerja baik ringan maupun berat atau kerusakan barang aset perusahaan, pekerja yang mengetahui kejadian tersebut harus melaporkan kepada atasan. Tim investigasi yang kompeten akan meneliti penyebab kecelakaan dan menentukan langkah pencegahan agar kecelakaan serupa tidak terulang lagi.

Tujuan pelaporan dan penyelidikan kecelakaan kerja:

  1. Untuk mendapatkan kronologi kecelakaan yang benar dan menentukan akar penyebab kejadian kecelakaan kerja (bukan menetapkan siapa yang salah)
  2. Untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja serupa di masa mendatang
  3. Untuk menetapkan rekomendasi tindakan perbaikan

Elemen 6 - Melakukan evaluasi program K3 setiap tahun

Setiap program yang terlaksana harus dilakukan pemantauan dan pengukuran untuk mengetahui kelebihan dan kelemahan dari program K3 yang dibuat manajemen. Dengan evaluasi program K3, manajemen pun dapat melakukan perbaikan pada elemen-elemen yang dirasa kurang maksimal atau menciptakan elemen baru untuk meminimalkan cedera dan kecelakaan kerja.

Enam elemen kunci di atas dapat Anda jadikan referensi dalam membangun sebuah safety program yang efektif. Dari keenam elemen tersebut, manakah yang penerapannya sudah maksimal di perusahaan Anda, sobat pro safety?

Semoga Bermanfaat. Salam safety!

By Copywriter PT Safety Sign Indonesia

Sumber: www.SafetySign.co.id




Baca juga
13 September 2018
SAFETY STORY: Pertolongan Pertama yang Keliru
Mengoles luka bakar dengan pasta gigi bisa menutupi kulit dan menghambat cairan yang akan keluar dari dalam tubuh. Hal tersebut akan menghambat proses penyembuhan.

6 September 2018
SAFETY STORY: Gara-Gara Tidak Menerapkan 5S di Tempat Kerja
Tidak ada tempat khusus untuk menyimpan barang tertentu juga tidak pernah ada pengarahan soal ketertiban penempatan barang. Alhasil, semua karyawan menyimpan barang sesuka hati.

3 September 2018
Kurangi Kecelakaan di Jalan Raya, Pengendara Harus Paham Rambu Lalu Lintas
Dari lima negara dengan angka kecelakaan lalu lintas tertinggi, Indonesia berada di urutan ke-4. Kurangnya perhatian kita tentang pentingnya keselamatan di jalan raya menjadi salah satu penyebab terjadinya kecelakaan

30 Agustus 2018
SAFETY STORY: Bercandalah pada Tempatnya
Dalam kadar tertentu, bercanda di tempat kerja memang baik untuk kesehatan mental karyawan. Namun, jika dilakukan secara berlebihan dan tidak pada tempatnya, bercanda bisa berakhir jadi bencana.

27 Agustus 2018
Cegah Cedera, Pekerja Harus Paham Panduan Manual Material Handling (MMH) yang Benar!
Menurut American Material Handling Society, manual material handling (MMH) dinyatakan sebagai seni dan ilmu yang meliputi penanganan (handling), pemindahan (moving), pengepakan (packaging), penyimpanan (storing), dan pengawasan (controlling) dari material dengan segala bentuknya.